Selasa, 19 November 2013

Daud vs Goliath


Kemarin itu di kantor rasanya suntuk dan bete abis.. bener2 baru gue rasain yang namanya Bad Monday!
Kenapa? Karena gue stress mikirin penilaian (IPP) untuk tahun ini.
IPP (Indeks Penilaian Prestasi) itu semacem rapor karyawan gitu deh..
Gue stress karena taun ini gue kebanyakan nganggur gegara ga ada project. Baru belakangan ini aja yang banyak kerjaan. 
Gue tanya manager gue, gimana caranya supaya nilai gue ga jelek2 amat? Katanya gue harus bikin QI.. dan di submit besokannya (hari ini). Doeng! Gue ga pernah diajak bikin QI.. entah kenapa gue merasa dikucilkan karena gue bukan (dan ga mau) jadi developer. Akhirnya hari itu pun gue ga semangat kerja.. 
Sampai di rumah pun gue ga semangat..
Pulang kerja main sama dede terus tidur-tiduran di kasur sambil blogwalking. Padahal mata gue ngantuk banget, tapi ga bisa tidur sampe sakit kepala.
Gue desperate banget (T___T). 

Sampai kira-kira jam 10 malem si pacar balik dari kampus, seperti biasa ke rumah gue dulu.
Hug me tight.. tapi, gue yang lagi bete cuma marah-marah sama dia..karena gue lagi cerita, dia malah liat-liat BB nya.. Gue jadi ngerasa gak didengerin (akibat lagi sensi sepertinya ya..)
Gue marah tapi dia tetep sabar.. diem nunggu gue yang lagi ngambek. 
Gak tahan juga, akhirnya gue bilang "Kamu tau kan kalo aku dari pagi uda bete?", dia ngangguk-ngangguk.
Akhirnya gue pun nangis sambil mengeluarkan uneg-uneg gue seharian itu. Dan yang lain-lain tentunya. (hehehe).

Si pacar bilang, "Bebi kamu tau soal passing the giant?"
gue diem dan ngangguk2.
Dia lanjut lagi, "Kamu tahu gimana Daud ngalahin Goliath?" 
gue cuma bilang "pake ketapel?"
Dia geleng-geleng, "Dengan iman. Kamu mungkin mikir semua masalah yang ada itu besar banget dan lebih dari kamu... tapi kamu mesti percaya, kalo kamu menyerahkan semua ke Tuhan, dan yakin, kamu pasti bisa ngelewatinnya. Sama kaya Daud lawan Goliat. Goliat terlalu besar dan kuat. Masalah itu kaya Goliat. Kita cuma liat dia besar. Harusnya kita lawan semua masalah dengan iman juga, kaya Daud. Yakin dan percaya kalo Tuhan ga akan ninggalin kita dan bantu kita ngelewatin itu semua"
Gue diem. Lebih tenang.
Dia terus ngajakin doa bareng. Udah lama kita ga doa bareng. Ya, mungkin gue selama ini terlalu mengandalkan kekuatan gue sendiri, gak minta Tuhan buat bantu gue angkat setiap beban dan masalah gue.

Selesai doa, dia bilang.. "Udah ya, jangan dipikirin lagi.. Soal penilaian, itu belum pasti kok kamu dapet jelek.. Jangan terlalu dipikirin hal-hal yang belum pasti.. Terus juga, kalo pun nanti hasilnya sesuai atau gak sama harapan kita, jangan jadi sombong kalo sesuai, dan harus bisa terima kalau ga sesuai"

Gue diem, dan lebih tenang lagi.
Mungkin ini teguran. Sebelumnya gue selalu berusaha sendirian buat yang terbaik, tapi gue lupa untuk mengandalkan Tuhan. So, Let God do the rest.....




10 komentar:

  1. semangat mei...emg lebih adem yah klo udh berserah ama Tuhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya vir..cape juga kalo slalu brusaha sendiri..

      makasi viraa! *hug*

      Hapus
  2. Ahh.. Senang yah kalo bisa doa bareng pacar :D Kudu dijadiin kebiasaan nih, biar terbawa sampe tar dah berumah tangga. Semangattt Mei.. Sama seperti Tuhan sudah menyertai Daud, Tuhan juga akan menyertai mu dalam segala hal.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi ya pypy.. smoga terus begini ya sampe pas uda merid :")
      *hug* muah juga hahaha

      Hapus
  3. Semangat Mei, emang bener masalah mah bakalan ada aja terus tapi kalo kita serahin semuanya sama Tuhan bisa jadi lebih tenang dan hadepin masalahnya.. :)))

    BalasHapus
  4. Semangat mei...yakinlah semua akan baik2 saja
    lagian kan yg nilai bukan kuantitas tp pasti ke kualitas kerjaannya
    iyaa kadang pas kita pasrah dan dibawa doa *apalg doa bareng gt* semua masalah jadi kerasa ringan
    *peluk mei erat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi ya mir.. :) *peluk kenceng* :)

      Hapus